Hero Riot Sang Pengembang Game League of Legends

Riot Pemilik League of Legends
Jangan lupa join channel telegram kami Klik disini => https://t.me/badaksatuofficial <= untuk mendapatkan informasi terbaru

BADAKSATU.COM – Riot Sang Pengembang Game League of Legends. Industri game dikenal karena budaya seksisnya dan setelah sebuah paparan yang disampaikan oleh Kotaku beberapa bulan lalu, Riot sang pengembang game League of Legends secara khusus mendapat kecaman karena melakukan diskriminasi terhadap karyawan wanita.

David Klein dan Mattias Lehman adalah dua dari feminis Riot sang pengembang game League of Legends yang paling berani, tetapi mereka berdua tidak lagi bekerja dan tidak ada penjelasan resmi mengapa.


Beberapa minggu yang lalu, Riot sang pengembang game League of Legends mengeluarkan permintaan maaf resmi di situs web mereka dan mereka pun berjanji bahwa inklusivitas, keragaman, rasa hormat, dan kesetaraan semuanya tidak dapat dinegosiasikan dan ini pun merupakan prioritas utama mereka.

Setelah beberapa lusin mantan karyawan Riot sang pengembang game League of Legends yang keluar dan sekarang 2 karyawan Riot sang pengembang game League of Legends keluar dengan cerita tentang wanita yang tidak dihargai, seksual, dihina, dibayar lebih sedikit untuk pekerjaan yang sama dan dilewatkan untuk promosi, sehingga permintaan maaf dari pihak Riot sang pengembang game League of Legends sangat dibutuhkan di kondisi seperti ini.

Klik & Baca Juga :  Perbedaan dan Spesifikasi HP Samsung Galaxy A50 dan A50s

Sebagai salah satu tindakan pertama mereka untuk menciptakan lingkungan yang lebih baik untuk gamer wanita dan non-biner, Riot sang pengembang game League of Legends menciptakan panel di PAX West beberapa pekan lalu yang tidak memungkinkan pria, di mana mereka fokus pada desain seni League of Legends, produksi game, penulisan narasi dan cosplay.

Banyak penggemar yang marah dan menyebut ini seksis sendiri, tetapi dengan menentang kebijakan Riot sang pengembang game League of Legends, Klein membawanya ke Twitter dan Reddit untuk memanggil mereka sebagai misoginis dan bahkan menyebut mereka “manbabies”. Lehman pun mendukung temannya dan membelanya.

Mereka meninggalkan perusahaan Riot sang pengembang game League of Legends tak lama setelah itu dan Riot sang pengembang game League of Legends menegaskan tidak ada hubungannya lagi dengan sikap mereka terhadap diskriminasi yang terjadi.

Mudah untuk mengatakan bahwa Riot sang pengembang game League of Legends memecat mereka karena menganjurkan feminisme, seorang karyawan anonim Riot sang pengembang game League of Legends bahkan menyarankan hal ini. Mudah juga untuk mengatakan bahwa mereka hanya bersikap kasar kepada penggemar dan pantas kehilangan pekerjaan.

Klik & Baca Juga :  Champion Game LOL yang Sulit Dimainkan. Apakah kalian bisa?

Kedua argumen itu pantas, tetapi pertama – tama mari kita sepenuhnya mempertimbangkan rantai peristiwa yang mengarah pada hal ini. Kotaku menyelidiki dengan seksama budaya seksis di Riot sang pengembang game League of Legends dengan mewawancarai banyak karyawan.

Secara singkat, mereka menemukan bahwa wanita tidak dapat menembus “budaya teman” yang meresapi perusahaan Riot sang pengembang game League of Legends. Perempuan pada dasarnya dilarang dari posisi manajemen, sehingga munculah sebuah lelucon bahwa mereka hanya disewa untuk penampilan mereka.

Contoh penting yang bersumber dari Kotaku adalah eksperimen yang dia lakukan setelah idenya diketuk kembali pada sebuah pertemuan. Dia meminta seorang teman pria untuk mempresentasikan ide yang sama kepada kelompok yang sama di beberapa hari kemudian dan mereka menganggap dan memandang ide tersebut sebagai ide yang sangat brilian.

Baik para karyawan pria maupun para karyawan wanita yang meninggalkan perusahaan Riot sang pengembang game League of Legends karena pandangan mereka tentang seksisme, namun beberapa dari mereka ada yang disebabkan karena pilihan yang didesak atau terdesak, dan ada pula yang tidak beralasan sama sekali.

Klik & Baca Juga :  Ini Dia Seputar Game DOTA 2 yang Harus Kamu Ketahui!

Beberapa hari setelah Riot sang pengembang game League of Legends mengetahui tentang penyelidikan yang dilakukan oleh Kotaku, mereka memasang pengumuman yang berbentuk pernyataan di sebuah halaman di situs web mereka dan mereka pun mengatakan bahwa betapa berdedikasinya mereka terhadap kesetaraan gender.

Disclaimer :


Seluruh informasi yang tersaji di situs Badaksatu.com merupakan berita yang diambil dari data di lapangan dan berbagai sumber berita lain yang tersebar di berbagai media, baik online maupun offline. Kami telah melakukan pengemasan ulang guna menghindari adanya pelanggaran hak cipta.

Namun, jika dalam informasi yang kami tayangkan terdapat hal yang melanggar hak cipta Anda, silakan informasikan kepada kami melalui halaman hubungi kami yang sudah disediakan. Kami akan mengambil langkah cepat dan mengambil tindakan langsung dengan cara menghapus konten yang melanggar hak cipta tersebut.


Hati-hati segala informasi info lowongan kerja yang tersaji pada website kami, segala jenis penipuan atau pelanggaran bukan tanggungjawab kami sepenuhnya dan kami sarankan untuk selalu waspada serta cek-ricek kembali.